friends sprint

Minggu, Agustus 07, 2011

Tarawih, Cepet atau Lambat. Okelah

bhee... ramadhan yang penuh dengan ampunan, udah pasti itu. semoga saja akan terus mengalir ampunan yang besar dan berkah. lagi- lagi, di daerah yang baru ini begitu banyak pelajaran dan hal baru yang belum pernah kurasakan sebelumnya. masalah jumlah rakaat yang pasti sudah terpecahkan yaitu dengan mengikuti apa yang kita yakini menurut batasan ilmu yang kita miliki, tapi tanpa mengurangi hakikat untuk mencari yang lebih baik dan malah mungkin akan lebih afdhol tentunya.
mereka aja sholat, kita juga harus donk


masalah baru pasti akan selalu menghiasi dan akan menjadi pelengkap di kehidupan ini. nah kan ada tuh yang jumlah rakaatnya 23 (termasuk witir) dan 11 (termasuk witir) waktu sholat tarawih. kalo udah masalah di suruh diem di masjid aja cuma buat beberapa jam aja kayaknya mata ini susah banget diajak kompromi. kalo gak itu pasti ada aja seribu alasan lagi buat gak betah di masjid. kaki pegel lah, kesemutan lah, atau apalah yang lagi ngetren sekarang. lagi ada urusan diluar. coba aja kalo disuruh berdiri upacara tujuh belasan, bheee.. pada jago semua nih anggota tubuh. tuh kan bener, gak bisa diajak kompromi.

tapi kalo denger cerita temen-temen yang males berdiri lama-lama buat sholat tarawih yang lama biasanya pada males kalo yang jadi imam tuh seneng banget baca surah yang ngebuat ngiller dengernya, tapi kalo bacaan tuh imam ngeh buat di denger katanya sih pada betah buat lama-lama, waduh aku juga begitu kayaknya apalagi kalo udah bilang maen juz-juz an, hmm bakalan jadi baik gak ya niat buat tarawihnya tapi pake syarat yang jadi imam harus punya suara woke. maunya....
tapi emang harusnya begitu toh. hehhee. maksa banget nih.

daripada malah ada yang sholatnya kayak maling lagi di kejar sama warga karena ketahuan nyuri tv pak rete, kenceng banget. terus udah gitu bacaanya susah banget didenger dengan baik dan benar. keringetan juga yang akhirnya dan pastinya bakalan keluar. huft. tapi tak apalah daripada saya yang disuruh ngimamin tarawihan pasti malah lebih ancur bin amburadul gak jelas atau malah gak tau gimana tata cara yang baik dan benar.
yah... beginilah, bisanya cuma komentar, meski gak terlalu yakin sih bakalan bisa membangun. tapi cukuplah untuk menjadi pengingat buat diri ini supaya belajar gak cuma bisanya cuma ngomentari tapi gak ada kerja untuk menjadi lebih baik.

8 komentar:

  1. subhanallah, benar sekali mas,
    ini semua bukan tentang jumlah rakaat dan ayat yang panjang,
    tapi tentang rasa terima kasih kita kepadaNya karena sekali lagi telh diberikan Ramadhan, 30 hari yang jauh lebih baik dari 30 hari yang lain..

    BalasHapus
  2. bener banget bro....tp mang kadang kita terlena dengan keadaan sekitar yg membuat kita ogah-ogahan melakukannya....tp bagaimanapun semua kembali padanya,apapun yg kita kerjakan tercatat disana yng penting ikhlas aja...yakan bro??

    salam silaturahmi....

    BalasHapus
  3. bener juga tuuuh seperti yang dikatakan diatas, pada umumnya seperti ini niiih..... :

    betapa besar nilai uang kertas senilai seratus ribu apabila dibawa ke mesjid untuk disumbangkan, tetap betapa kecilnya kalau dibawa ke mall untuk dibelanjakan.

    betapa lamanya melayani Alloh SWT selama lima belas menit, namuuun betapa singkatnya kalau kita melihat film berjam-jam.

    betapa sulitnya untuk mencari kata2 ketika berdoa [secara spontan], namun betapa mudahnya kalo mengobrol atau bergosip ria dengan pacar / teman tanpa harus berpikir panjang-panjang.

    betapa asyiknya bila pertandingan bola diperpanjang waktunya, namuuun kita mengeluh ketika khotbah di masjid lebih lama sedikit dari biasanya.

    betapa sulitnya membaca satu lembar al qur'an, tapii betapa mudahnya membaca 100 halaman novel / buku komik yang laris.

    betapa getolnya orang untuk duduk didepan dalam pertandingan atau konser, namuuun lebih senang berada di shaf paling belakang ketika berada di masjid.

    betapa sulitnya menyediakan waktu untuk sholat 5 waktu, namun betapa mudahnya menyesuaikan waktu dalam sekejap pada saat terakhir untuk event / acara yang menyenangkan.

    waaah kebanyakan niiih komengnya, padahal masih banyak lagi. ini jemari dah pada pegel...he he he

    trims atas ceritanya, sukses selalu n TETAP SEMANGAT

    BalasHapus
  4. Setuju....
    Tempat saya tinggal di kampung sholat tarawihnya 23 rakaat, alhamdullilah imamnya enak meskipun bacaannya cepet, tapi sangat jelas yang mana panjang dan pendek.

    Tapi tempat tinggal saya sekarang hanya 11 rakaat, karna udah biasa 23 jadi terasa cepet sekali sholatnya.
    Meskipun begitu yang penting niatnya ...semua dilakukan semata-mata hanya karna allah semata.

    BalasHapus
  5. Yang penting niatnya aj sob, mau cepat mau agak lemot kalau niat ibadah okelah, no problem,,,,

    BalasHapus
  6. dan sayangnya, saya tak bisa ikut solat taraweh di masjid berjamaah, eamng suka ngantuk kalo ikut taraweh itu ya gara gara kebanyakan maem, saya pernah kok kayak gitu, but.. sekarang saya solat taraweh di rumah sendiri, sepulang kerja pula :D

    BalasHapus
  7. kalo saya nyari imam yang sedang sedang saja artinya tidak terlalu cepat tdk juga lambat yang penting selama kita bsa menyesuaikan toh kita jg bakal betah lama lama di masjid. nah yg menjadi kebiasaan entah itu dulu atau skrg; awal ramadhan masjid hampir di pastikan akan penuh pas udah masuk hitungan malam lailatul qadar masjid malah jadi berkurang tah karena pengaruh apa saya tdk tahu. Padahal justru malam 10 hari terahir adalah malam yg harusnya menjadi malam yg di buru para umat muslim...kalo saya nyari imam yang sedang sedang saja artinya tidak terlalu cepat tdk juga lambat yang penting selama kita bsa menyesuaikan toh kita jg bakal betah lama lama di masjid. nah yg menjadi kebiasaan entah itu dulu atau skrg; awal ramadhan masjid hampir di pastikan akan penuh pas udah masuk hitungan malam lailatul qadar masjid malah jadi berkurang tah karena pengaruh apa saya tdk tahu. Padahal justru malam 10 hari terahir adalah malam yg harusnya menjadi malam yg di buru para umat muslim...

    BalasHapus
  8. yayack@ hahhh.. setuju mass.

    BalasHapus

Terima kasih udah mau mampir dan yang ikhlas berkomentar.
Blog yang hanya beraktifitas lewat "hape" ini akan selalu banyak kekurangan, jadi sangat susah untuk menyertai "post pict".
Salam pembelajar.