Friday, April 15, 2011

si butut pembelah kabut

Ardian Bumi / / 9
hawa dingin pagi yang masih terasa menusuk jalinan benang yang kupakai setiap pagi + "rongsokan pembelah kabut" (nama motor butut yang menemani setiap berangkat sekolah). ya namanya juga rongsokan jadinya nie motor walaupun gas udah mentok tetep aja kayak ngerayap, paling banter 90 km/h tapi, inget postingan yang kemaren untuk selalu bersyukur, tapi dimana letak syukurnya, searching uy.
Alhamdulillah punya motor lelet, karena begitu banyak pengendara yang kecelakaan akibat gak bisa ngendaliin kecepatannya.

yah itung-itung mengurangi kecelakaan, meskipun terkadang harus telat nyampe sekolah dan hukumanlah yang menanti.

ada lagi kejadian lain. saat waktu mengejar untuk tiba tepat waktu. lagi-lagi dengan tenaga maksimal dan hasil minimal, rongsokan pembelah kabut ini menyelamatkan. ketika ada hewan di tengah jalan pun juga gak ngaruh. lagi-lagi karena motor ini lelet jadi dengan mudah mengelakkan ayam yang sedang di tengah jalan. seeit....

terimakasih rongsokan butut pembelah kabut, semoga adik ku tetap bisa kau jaga, seperti kau jaga aku. atas izin NYA.

Ardian Bumi


Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Ut odio. Nam sed est. Nam a risus et est iaculis adipiscing. Vestibulum ante ipsum faucibus luctus et ultrices.
Follow me @Bloggertheme9

9 comments:

  1. tak..kirain ap..td" eh skalinya motor tuh..
    syukuri aza sobt..mending ko, saya dlu sekolah cuman jln kaki loe...hahhaa

    ReplyDelete
  2. saya rasa itu pun harus disyukuri :) ....sudah ya?.... nice share...

    salam :)

    ReplyDelete
  3. Namanya bagus juga... "si butut pembelah kabut" hehehe.... Ide dapat dari mana tuh? :)

    BTW makasih udah nyempetin nengok blogku selama aku tinggalkan diklat.

    ReplyDelete
  4. Kalau gak ingin telat, berangkatnya harus lebih pagi lagi ya?

    ReplyDelete
  5. Emang jarak sekolah dan rumahnya jauh ya...?

    ReplyDelete
  6. deho@ yap, siap mas..hehe,
    kalo sekolahnya deket jalan kaki santai aja, sayangnya jauh mas.

    ReplyDelete
  7. nufri@ yaha, semoga selalu diberi kekuatan dan kesempatan untuk bersyukur mas.
    Wa'alaikum salam.

    Reni@ idenya dapet dari guru, waktu lagi share masalah kuliahnya dulu..hh.

    Makasih juga mbak udah mau nangkringin komentnya.

    ReplyDelete
  8. shasa@ siip deh, insya Allah bisa lebih cepet berangkatnya diakhir putih abu2 ku.

    Gak jauh2 amat sh, kalo naek motor kecepatannya 80 km/jam ya sekitar 25 menitan lah.

    ReplyDelete
  9. jiahahaha....pede banget tuh si motor butut pembelah kabutnya :))

    ReplyDelete

Terima kasih udah mau mampir dan yang ikhlas berkomentar.
Blog yang hanya beraktifitas lewat "hape" ini akan selalu banyak kekurangan, jadi sangat susah untuk menyertai "post pict".
Salam pembelajar.

Alternate

Published By Gooyaabi Templates | Powered By Blogger